~Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang~

Sunday, April 10, 2011

PSST...!!SUARA & MUKA BUKAN AURAT...


bismillah...
izinkan aku meluahkan kata yang bergetar di lubuk hati..agar segala yang kucoretkan buat kali ini dapat memberi manfaat buat kita bersama...

aku terpanggil untuk mencoretkan pengalaman diri saat kulihat anak2 muda masa kini yang kelihatan seperti kurang pedoman diri...*astagfirullah*
dalam sebulan dua ini aku sudah kurang keluar dari rumah..keluar pun sekadar memenuhi tanggungjawabku sebagai seorang anak kepada ibu bapanya yang jenuh memerah keringat untuk mencari nafkah bagi kesenangan anak-anak mereka...namun, aku teringat...tak lama dahulu saat aku keluar dari rumah bersama dengan seorang rakan...banyak juga perkara yang kami bincangkan bersama..lebih2 lagi berkaitan dengan isu pemakaian gadis islam masa kini yang kononnya mengikut garis panduan yang telah ditetapkan oleh islam...kononnya...!!

dewasa ini, ramai diantara gadis2 muda tidak mahu ketinggalan dalam arus kemodenan...fesyen dan kecantikan sememangnya sinonim dengan mereka...sepatah kata mereka.."apa gunanya menjadi seorang perempuan jika kecantikan yang dianugerahkan itu tidak kita pertontonkan?"

namun,bukankah cantik itu luas maknanya??bagiku,sesungguhnya kecantikan seorang perempuan itu bukan terletak pada kecantikan luarannya tetapi pada kecantikan dalamannya..untuk apa berlumba2 dalam mencantikkan diri andai kecantikan hati, kesopanan serta tutur kata itu tidak dijaga??
dan apa gunanya kita membangga diri andai kita berjaya menguasai fesyen2 terkini kalau ternyata diri ini bukan sesiapa disisi allah??banggakah kita andai mengetahui hakikat yang sebegitu...??
jika dilihat dari segi pemakaian..sesungguhnya mereka masih gagal menutup aurat mereka...walaupun keseluruhan tubuh badan mereka dilitupi kain..
untuk apa bersusah payah berpanas dalam pakaian yang menyaluti tubuh itu andai diri masih lagi dikira tidak menutup aurat...
pemakaian yang ketat, yang menampakkan susuk tubuh...*mengikut garisan yang ditetapkan oleh islamkah pemakaian yang sebegini??*

tidak salah kalau kita juga ingin berfesyen..tapi sesuaikanlah dengan etika pemakaian yang telah ditetapkan oleh islam...*insyallah..kita nampak lebih manis dalam penampilan yang sebegini..*

terpandang pula sesetengah wanita islam yang mengenakan jubah dan pakaian2 yang longgar...sejuk mata memandang...dan ada juga diantara mereka yang memakai niqab...cantiknya..!!

namun...apa yang menimbulkan tanda tanya...adakah pemakaian niqab itu harus??atau wajibkah seorang wanita itu memakainya??

ternyata, ini adalah jawapan bagi segala persoalan yang mengasak didadaku selama ini..

SUARA & MUKA BUKAN AURAT

Walaupun ada pandangan mazhab lain mengatakan suara dan seluruh badan wanita adalah aurat namun yang jelas mazhab Shafie yang menjadi ikutan majoriti umat Islam negara kita meletakkan bahawa suara wanita, muka dan tangannya adalah bukan aurat.

Dan yang jelas lagi, tidak ada dalil al-Quran serta hadis mengatakan bahawa suara dan muka wanita serta tangannya itu aurat sebagaimana sangkaan sesetengah pihak.
Apakah mereka sedar bahawa Allah S.W.T membenarkan para sahabat berkomunikasi dan bercakap-cakap dengan mereka (isteri Nabi) di sebalik tirai sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: Bertanyalah kepada mereka dari belakang tabir yang demikian itu lebih bersih bagi hati kamu dan mereka juga. (Al-Ahzab: 32 dan 53).

Dalam suatu hadis, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Apabila seorang gadis itu dewasa (sampai umur), maka tidak halal badannya terdedah selain muka dan tangannya sahaja."
Hakikat ini menggambarkan sebagaimana apa yang berlaku terhadap Asma binti Abu Bakar apabila Asma datang berjumpa Nabi SAW dengan pakaian jarang dan nipis. Baginda berpaling daripadanya lalu bersabda yang bermaksud: Wahai Asma, seorang wanita apabila sudah baligh, tidak elok lagi badan (tubuhnya) kelihatan selain muka dan tangannya sahaja. (Riwayat Abu Daud).

Demikian juga kaum wanita itu disuruh melabuhkan (tutupkan) atas lubang tengkuknya sahaja bukan bermaksud tutup atas muka mereka.

Kata Syaikh Yusuf al-Qardawi, pendapat Ibnu Abbas lebih kuat dan masyhur pada pandangan jumhur (kebanyakan) ulama, kerana katanya, banyak ayat dan hadis yang mengarahkan kaum lelaki daripada umat Islam menyekat atau menutup pandangan mata mereka, sama juga dengan kaum wanita disuruh merendahkan pandangan mata mereka. 

Jika muka dan aurat wanita sudah tertutup kemas di depan mereka maka pastilah arahan tersebut menjadi sia-sia dan percuma tanpa sebarang makna dan tujuan.
Pada prinsipnya suara, muka dan tangan wanita bukanlah termasuk aurat. Sekiranya perkara tersebut memang merupakan aurat, maka sukarlah bagi kaum wanita dan tentunya taklif atau beban syariat yang dikenakan kepada mereka bersifat usr iaitu sangat sukar.

Ini bercanggah dengan prinsip agama Islam bahawa Ad-Dinu Yusr, iaitu agama itu mudah, sedangkan kaum wanita juga merupakan 'makhluk sosial' yang berhajat untuk berkomunikasi dengan sesama insan.

Allah SWT berfirman yang bermaksud:
Oleh itu janganlah kamu berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan lelaki ajnabi) kerana yang demikian menimbulkan keinginan orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk kepada kamu), dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang baik (sesuai dan sopan). (Surah al-Ahzab: 32)

Allah tidak melarang mereka secara mutlak untuk bercakap dengan kaum lelaki bahkan membolehkan, selama tidak mendatangkan fitnah bagi dirinya dan bagi kaum lelaki itu.
Allah melarang kaum wanita untuk melembutkan suara dan mendedah kecantikan mereka semasa bercakap dengan kaum lelaki supaya mereka tidak tergoda ataupun tergugat keimanannya dan menimbulkan berahinya.
Dengan demikian, pada prinsip suara, muka dan tangan wanita bukanlah aurat yang dilarang untuk dilihat atau didengarkan. 

Dahulu para sahabat daripada golongan lelaki dan wanita sering bertanya (berdialog) kepada Rasulullah SAW tentang masalah-masalah hukum-hakam dalam agama dan didengar oleh kaum lelaki dan wanita yang hadir daripada sahabat-sahabat baginda. 
Bahkan sering pula mereka berdialog dengan para sahabat dan sebaliknya sebagaimana di saat ada seorang wanita yang mengkritik Umar r.a. tentang perkara mas kahwin.

Rasulullah SAW pernah didatangi seorang wanita yang menawarkan dirinya untuk dikahwini oleh Rasulullah SAW dan membiarkan Rasulullah memerhatikan dirinya dari atas ke bawah, tetapi setelah tidak ada sambutan yang memberangsangkan, maka dia pun terus duduk di situ, lalu berkatalah salah seorang daripada kalangan sahabat: "Kahwinkanlah wanita ini dengan saya." 

Maka Rasulullah SAW terus mengahwinkan wanita tersebut dengan lelaki yang berminat kepadanya itu. Ini semua bukti melihat kepada muka wanita itu adalah harus dan bukan aurat.
Menurut Al-Qurtubi, suara wanita di saat berkata-kata bukanlah termasuk aurat, lelaki dibolehkan bercakap-cakap atau berdialog dengan wanita kerana ada hajat.
Demikian juga sebaliknya mereka dibolehkan membuka muka dan tangannya kerana tujuan tertentu tetapi wanita tidak dibolehkan memerdukan, melembutkan atau mengindahkan suaranya ketika bercakap dengan lelaki.

Ia kerana perkara demikian boleh menimbulkan berahinya dan juga membuat ia tergoda dan suka. Dengan demikian sangat dianjurkan bagi kaum wanita untuk tidak berdialog dengan kaum lelaki yang bukan mahramnya. 

Dalam ketentuan syariah yang lebih berhati-hati (warak), dimakruhkan kepada kaum wanita untuk meninggikan suara dalam membaca al-Quran, demikian pula tidak disyariatkan 'azan' kecuali untuk jemaah wanita sahaja.

Di dalam syariat fikah, apabila seorang wanita ingin menegur kesilapan yang dilakukan oleh imam di dalam solat berjemaah, maka ia tidak boleh menegur dengan membaca 'tasbih' sebagaimana yang dilakukan oleh lelaki, tetapi cukup dengan menepuk tangannya sahaja sebagaimana yang disebutkan di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim.

Demikian pula wanita tidak disyariatkan untuk membaca bacaan-bacaan dalam sembahyang dengan bacaan yang nyaring pada sembahyang Maghrib, Isyak dan Subuh sebagaimana yang disyariatkan bagi kaum lelaki sewaktu melakukan sembahyang sendirian. 

Semua ini menunjukkan bahawa wanita mesti menjaga dan berhati-hati terhadap fitnah yang boleh disebabkan oleh suara dan perhiasan mereka, bukan bermakna suaranya dan perhiasan yang zahir merupakan aurat.
Di antara yang menggoda lelaki adalah derai tawa (ketawa) seorang wanita di depan mereka, apalagi jenis ketawa yang memberahikan. 

Demikian pula senyuman diiringi dengan ketawa kecil yang seksi lagi menggoda, inilah yang sangat dilarang oleh agama kerana untuk menjaga harga diri wanita dan juga mencegah daripada timbulnya fitnah. Sama juga membunyikan perhiasan yang tersembunyi di kakinya.

Jika perkara tersebut dikatakan aurat, kenapa Rasulullah SAW sendiri pernah mengizinkan isteri baginda melihat pertunjukan dua orang lelaki Habsyi bermain pedang di pekarangan masjid dan mendengar dua wanita bernyanyi di rumahnya. 

Ini berdasarkan hadis riwayat Bukhari dan Muslim, daripada Aisyah r.a, katanya, Pada suatu hari Rasulullah SAW masuk ke tempatku. Ketika itu di sampingku ada dua orang gadis yang sedang mendendangkan nyanyian tentang hari Bu'ats. Ku lihat Rasulullah SAW berbaring tetapi dengan memalingkan mukanya. 

Pada saat itulah Abu Bakar masuk dan ia marah kepadaku'. Katanya, "Di tempat rumah Nabi ada seruling syaitan?'' Mendengar seruan itu, Nabi SAW menghadapkan muka baginda kepada Abu Bakar dan berkata: "Biarkanlah kedua-duanya, hai Abu Bakar.

Dalam satu peristiwa lain, Rasulullah SAW mendengar nyanyian seorang wanita yang bernazar untuk memukul rebana dan bernyanyi di hadapan Rasulullah SAW.
Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Tarmizi, daripada Buraidah, menyebut: "Suatu hari Rasulullah SAW pergi untuk menghadapi suatu peperangan.
Setelah baginda pulang dari medan perang, datanglah seorang wanita kulit hitam lalu berkata, "Ya Rasulullah, aku telah bernazar, iaitu kalau tuan dipulangkan Allah dengan selamat, aku akan menabuh rebana dan bernyanyi di hadapan tuan. Mendengar hal itu, Rasulullah SAW bersabda: Jika demikian nazarmu, maka tabuhlah. Tetapi kalau tidak, maka jangan lakukan.

Kesemua keterangan tersebut menunjukkan bahawa suara wanita dan perhiasan yang zahir daripadanya bukan aurat.

Rasulullah SAW juga secara praktikal pernah berbicara dengan kaum wanita seperti mana ketika menerima bai'at daripada kaum ibu sebelum dan sesudah hijrah.
Bahkan dari segi syarak, baginda tidak pernah menghalang kaum wanita untuk melaksanakan urusan jual beli, menyampaikan ceramah, mengaji al-Quran, membaca qasidah atau syair.

Jika suara wanita itu dianggap aurat, sudah tentu dari segi hukum syarak dianggap haram.
Keterangan ayat al-Quran dan hadis, ditambah dengan kisah-kisah yang dapat dijadikan teladan pada zaman Rasulullah SAW dahulu seharusnya membuka mata fikir kita untuk tidak terus 'menzalimi dan menghukumi' wanita secara sewenang-wenangnya.
secara jujur aku akui..diri ini sendiri masih lagi dalam penghijrahan...banyak lagi yang harus aku perbetulkan diri ini dari luar mahupun dalam...aku sedar..aku masih hodoh disisi allah...banyak yang harus aku perbetulkan dalam kehidupanku...
dan juga aku sedar pada hakikat..bahawa, bukan mudah bagi diri kita yang jahil dari pelbagai segi ini untuk berubah secara drastik..perubahan itu boleh dilakukan oleh semua orang..namun secara berperingkat-peringkat...seperti bayi yang baru dilahirkan..mestilah melalui fasa-fasa dimana mereka belajar untuk mengecam wajah..bertatih..berjalan dan seterusnya berlari...dan begitu jugalah yang berlaku dalam penghijrahan diri kepada sesuatu yang lebih baik..sungguh..tiada sesiapa pun yang sempurna di muka bumi ini..
benar...berjihad dalam melawan syaitan yang selalu menggoda, nafsu, serta kemahuan diri itu sesungguhnya adalah sesuatu yang sukar...namun..kita masih boleh mengubah diri ini andai ada kesungguhan...melakukan perubahan sedikit demi sedikit itu adalah lebih baik daripada tidak melakukannya langsung bukan?
p/s : yang buruk itu datangnya dari aku..yang baik itu datangnya dari allah...semoga kita dapat berubah ke arah yang lebih baik..mudah-mudahan..insyallah...

till then..
assalamualaikum..^^ 

2 comments:

sherah said...

pasal niqab nih banyak pandangan sebenarnya.. :)

aien zell said...

tu la..so..da dpt fact macam ni..kireny terpulang la pada individu sama ada nak pekai ataupun x kan?

islam itu indah..bukannya rumit seperti sangkaan sesetengah individu..^^