~Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang~

Wednesday, August 10, 2011

BERIKAN AKU TANGISAN BAHAGIA


Angin petang meniup lembut pipiku saat aku termenung melayan perasaan dibalik jendela kamar. Aku tersenyum melihat teman-teman di sekeliling yang nampak bahagia dengan pilihan hidup masing-masing. Aku? Aku masih di sini. Di tapak yang sama. Masih belum beranjak dari kedudukan yang dahulu. Bukan aku tak mahu. Bukan aku tak cuba. Tapi bagaikan ada sesuatu yang menghalang aku dari terus melangkah ke hadapan. Bagaikan ada sesuatu yang menghalang aku dari terus meninggalkan memori-memori semu yang dulunya nampak indah dimata..

Sebuah keluhan kembali kuhela.. Segalanya seakan lancar buat masa ini. Aku teruskan hidup megandaikan diri ini bagai sebuah boneka. Hanya mampu bergerak mengikut jalan cerita yang telah ditetapkan tanpa mampu membantah. Teh panas yang masih penuh ditangan kembali kuhirup. Ahh..sabarlah wahai hati. Bahagia itu tetap akan menjelma jua. Sungguh aku rasakan hati ini bagaikan sudah mati untuk merasai nikmat sebuah kehidupan. Kenapa? Masih adakah hutang-hutang yang masih belum aku selesaikan hingga rasaku didera sebegini rupa..?

Dalam kesamaran rasa aku kembali mencari cebisan diri yang hilang. Namun hampa. Segalanya seakan sia-sia. Sungguh aku bosan hidup begini. Hati ini mendambakan rasa bahagia yang membuai tangkai rasa seperti hari-hari semalam. Ahh..tak usah memasang anganan yang takkan pernah kau capai. Kau tak punya waktu untuk berlibur seperti dahulu. Segalanya tidak seperti dahulu. Semuanya tidak sama..! Tidak serupa seperti yang ku angankan.

Sekali lagi sebuah keluhan berat aku lepaskan. Kebahagiaan yang ku cari bagaikan menjerut tangkai rasa. Aku lemas dalam nafas yang masih kuhela. Untunglah kau sudah tiada. Kerna aku takut, andai satu masa saat aku terleka membuai rasa, kau yang mendapat tempiasnya. Foto milikmu aku tatap seketika. Lalu aku letakkan kembali disisi. Tak ada gunanya lagi. Segalanya sudah selesai. Aku tersenyum saat memori antara kita kembali berlegar di tubir mata. Ahh...saat indah yang takkan pernah terulang. Hakikatnya kini, kau telah teruskan hidup. Tapi aku?

Hatiku kian kerap meminta untuk dimengerti. Ternyata ia tidak bahagia dengan keadaan ini. Maaf aku tak mampu mengisi kekosongan hati andai diri masih terigau dengan memori. Aku masih hidup dalam bayang kehidupan yang lama. Takut untuk keluar dari kepompong untuk berhadapan dengan realiti. Sungguh aku sedang cuba. Namun hati masih belum bersedia. Bersedia?? Bila masanya? Ahh..aku sekadar megikut langkah kaki yang membawa diri ke haluan yang belum aku ketahui.

"PRANGG!!"

Gelas yang aku pegang sudah berkecai dilantai. Kaca-kaca yang bertaburan ku pandang sepi. Begitukah pengakhirannya nanti andai aku memberanikan diri untuk keluar dari kepompong yang kemas menyalut diri. Setitis air mata jatuh membasahi pipi. Bersabarlah.. Hidup ini memang satu ekperimentasi..




0 comments: