~Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang~

Monday, July 22, 2013

BERUBAHLAH

Parut? Ya..parut.. *mengeluh*
Parut itu memang ada. Parut itu bagaikan sudah sebati dalam jiwa. Sakit? Tak usah kau tanyakan lagi. Luka yang segaris itu saja sudah mampu untuk buatkan kau terjerit sakit. Apatah lagi luka yang meninggalkan parut. Gelap. Hodoh. Apa lagi yang mampu untuk aku katakan. Ini melankolik sekeping hati yang berbicara sendu tanpa kata. Diam. Bisu. Lantai aku tenung tanpa bicara.

Lari. Sekuat hati aku lari dari masalah. Masalah? Masalah apa saja yang kau ada?? *tertunduk*
Entah. Sepertinya ada sesuatu yang mengejar aku dari arah belakang setiap kali aku membuka langkah. Luas. Lebar. Tapi masih sepi. Mengejar aku dalam senyap sehinggakan aku terduduk lemah. Kusut menghela nafas yang kian tersekat. Tercungap-cungap aku sendirian dihatui momokan yang tidak putus-putus. Apa yang kau mahukan? Sampai bila harus aku berlari? Sampai bila?

Pipi kurasakan pijar. Air jernih semakin berkolam di tubir mata. Biarkan rasa pijar itu bertanda. Biar ia diserap terus ke dalam jiwa. Biar kali ini aku mampu bangkit mengejar harapan yang kian sirna. Biar. Biarkan asal aku tidak lagi membiarkan harga diri ini dipijak sesuka hati. Biarkan. Bodoh. Bodoh kan manusia ini..? Kerna aku fikirkan umur yang semakin meningkat dewasa mampu mematangkan diri. Tapi aku silap. Hingga sampai ke tahap ini aku lemah. Masih rapuh. Gugur bersama kebodohan yang nyata. Tapi sampai bila? Fikirlah! Sampai bila harus kau biarkan diri ini dimamah sikap yang sambal lewa? Sampai ke tahap mana harus kau biarkan diri ini dimamah kebodohan. Dungu! *menjeling tajam*

Kalau kau tak mampu mengubah diri. Siapa lagi yang mampu mengubahnya? Kalau kau tak mampu untuk menasihati hati yang kian tandus tanpa kata. Siapa lagi yang mampu mengubatinya. Baliklah engkau. Pulanglah pada sesiapa yang kau rasakan mampu menerima kau dengan hati yang terbuka. Baliklah kau kalau kau rasakan kau masih mahu duduk di takuk lama. Orang semakin hari semakin bergerak ke hadapan. Orang semakin hari semakin melakukan perubahan. Berubah kearah kebaikan. Melengkapkan diri dengan ilmu dan juga agama. Jangan terlalu membuta tuli kerana di akhir hari kau juga yang akan binasa.

0 comments: