~Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang~

Saturday, July 13, 2013

. .

Hari ini hujan lagi. Titis hujan yang laju menhentam bumi ku tenung kosong. Indah! Alhamdulilah ciptaan Allah memang hebat semuanya. Teringat artikel yang aku baca semalam. Perlahan aku mengeluh. Kenapa harus wujud sikap sarcasm yang terlalu tebal dalam diri manusia sekarang. Kalau impak yang terhasil itu positif, Alhamdullillah aku ucapkan. Tapi sekarang aku semakin takut. Ya aku sedar. Sarcasm bukannya bertujuan suka-suka. Tujuannya untuk menerangkan tentang letak duduk sesuatu pada tempatnya. Dalam nada yang bersahaja. Dalam nada yang bergurau. Tujuannya untuk mengembalikan sesuatu yang menyimpang pada letak asalnya. Aku kecewa. Kini, terlalu  ramai yang makin menjinak-jinakkan diri dengan dunia sarcasm. Kecewa bukan kenapa. Aku kecewa kerana ramai yang tidak memahami erti sarcasm pada erti yang sebenar. Mengutuk, menghentam tanpa mengkaji. Mengutuk, menghentam tanpa mengira sensitiviti kaum. Beza umur? Ahh..kalau aku berteriak hingga hilang suara sekaliipun tiada yang peduli. Yang ada cuma hanya jadi pemerhati. Ahh..inilah masyarakat kita kini. Mungkin nanti kalau keharmonian negara ini tergadai. Mungkin saat itu rasanya perjuangan mereka selesai. Usai membebel. Sudah. Ini isi minda aku. Yang aku tonggangkan. Yang aku sepahkan untuk tatapan umum. Sudah.. Senja kini menghampiri bersama gelap malam yang semakin mendekat.

0 comments: