~Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang~

Thursday, July 4, 2013

HARGA SEBUAH MEMORI


Sebuah buku usang di sudut bilik menggamitku untuk pandanganku. Lalu aku mendekat dan kubelek halaman depan buku itu. Kosong. Jari jemari pantas membersihkan habuk nipis di atasnya. Helaian demi helaian ku selak. Satu persatu kuulit lama. Secawan kopi dari tadi sudah menjadi peneman setia disisi. Asap nipis yang terhasil ku pandang sepi. Buku usang itu kembali ku baca. Ahh..memori.. Terkadang kerutan di dahi kian menampakkan bayang. Bertapa berharganya nilai sebuah memori. Aku senyum. Buku usang yang damai di atas ribaan ku bawa dalam pelukan. Sungguhlah, andai sebuah perjalanan hidup itu cuma kita saja yang mampu mengerti. Bertapa berharganya sebuah pengalaman, sebuah derita yang mampu mematangkan seorang manusia.
       Kopi yang masih panas kuhirup perlahan dengan mata yang terpejam. Aromanya yang harum kian menggamit memori silam. Ada suka. Ada duka. Terimbau kembali disaat aku masih terkontang kanting sendiri mencari tapak untuk berdiri. Aku yang diusir dari dunia fantasi terkapai-kapai sendirian mencari diri. Gelap. Hitam. Tak ada cahaya. Dalam terkapai-kapai sendirian aku terlihat sepasang tangan. Bingkas menarikku dari terus hanyut dalam duniaku sendiri. Senyap. Bisu. Hanya tersenyum memerhati. Dihembuskan kata-kata semangat dalam diri. Aku terpempan seketika. Terpana melihat dia. Mana dia mampu mempunyai ketabahan sekuat itu. Aku lihat dia. Lama ku tenung dia. Dia juga rapuh sepertiku. Tapi sebuah senyuman itu tidak pernah lekang dari bibir. Kekuatan itu datangnya dari Allah. Bangkitlah, andai reda dari ibu bapa juga guru itu tidak ada maknanya jikalau reda dari Allah itu tiada. Perlahan senyuman kuukirkan untuknya.
      Seorang teman itu tidak pantas digelar sebagai seorang sahabat andai dia tidak bersama-sama kita saat suka dan duka. Buku usang ditangan dibelek sekali lagi. Masih tergiang-ngiang jeritan itu. Masih jelas kuingat wajah masam si gadis yang berlalu setelah puas aku diherdik. Aku diam. Kembali menilik diri. Kembali mencari salah sendiri. Sungguhlah. Aku bukan sesiapa. Cuma manusia biasa yang tidak tahu apa-apa. Tidak secantik dan seindah sahabat yang dikejarnya. Benarlah kata orang. Aku terlampau memanjakannya. Aku senyum dalam sendu. Andai ini satu lagi dugaanNya dalam mematangkan aku, aku reda. Senyap tanpa bicara aku kembali mengorak langkah melalui jalan itu sendiri. Bisu. Aku lihat dia di sisi masih tersenyum. Diam juga tanpa seulas bicara. Sabar. Andai sampai saat yang dijanjikan akan kau lihat kembali bertapa berharganya sebuah memori.

2 comments:

Suhaila Zahari said...

Boleh buat novel ni.. ;)

Singgah sini jumpa kt SB td.. ;)

ain farhana said...

heee..terima kasih..
saje tangan gatal menconteng..
thanks sebab sudi baca.. =)