~Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang~

Thursday, July 18, 2013

MANUSIA INI . . .


Aku tebarkan pandangan ke luar jendela. Bunyi burung-burung yang berterbangan amat menghiburkan hati. Pandangan kembali aku halakan pada ruangan skrin komputer. Kosong. Paparan im aku lihat berkelip-kelip menandakan ada mesej baru yang belum dibaca. Dua tiga tetingkap im yang berkelip-kelip itu aku biarkan saja. Sepi tanpa balasan. Ahh..pedulikan kata orang. Mesti manusia-manusia itu bakal mengerti. Aku bukan sepanjang masa ada di sana.. Kan? *sinis*

Loya. Aku dah muak dengan sikap manusia sebenarnya. Jemu. Baik aku intai burung yang berkicau di balik tirai kamar. Manusia memang sudah begitu tertulis fitrahnya. Suka mengusik. Begitu? Suka mengatakan sesuatu bukan pada letaknya. Begitu? Suka berfikir yang bukan-bukan walhal pada hakikatnya fitrah manusia memang suka berinteraksi sesama sendiri. Berkomunikasi. Mungkin dalam bahasa mudahnya berkawan.

PING!

Tetingkap baru mula terbuka. Hah! Itu dia, lagi seorang manusia. Sebentarlah. Cuba untuk mengerti yang aku sedang cuba untuk membuang kusut di kepala. Manusia, masih lagi begitu. Suka membuat spekulasi sendiri. Menginterpretasi sesuatu dengan kadar yang gopoh. Hasilnya? Kecelaruan info. Penyebaran info yang salah secara berleluasa. Atau dengan lebih tepat lagi, fitnah. Kau mengejar cerita sensasi bak wartawan melodi yang kepoh bercerita tentang hal orang lain. Versi tak bertauliah! Tapi pernahkah kau mengkaji kesahihan sesuatu cerita itu terlebih dahulu? Kepoh! Itulah orang sekarang. Cerita orang sibuk dikejar, malu sendiri ditolak ketepi. *shame on you*

Rimas dengan andaian orang. Komputer aku tolak ke tepi. Nanti-nantilah akan aku jenguk semula. Bosan! Teringat kembali tentang entry ayam yang aku buka tadi. Ohh.. dah diremove lah! Mungkin dia dikritik oleh pengkritik jalanan yang tak memahami sarcasm. Pada hemat aku, bingkisan mindanya sangat bagus untuk dibaca. Dikaji dan dianalisa secara mendalam. Tak ada yang salah dengan kata-katanya. Mungkin pada yang cepat melatah, mereka akan terkesan dengan hasil penulisannya. Ha-ha. Jangan buatkan aku ketawa. Manusia tipikal! Mudah saja melatah. *senyum*

Teringat mesej dari seorang sahabatku yang aku terima dinihari tadi. Terdiam seketika aku dibuatnya. Kelu. Tak tahu respond seperti apa yang harus aku berikan. Senyum. Seorang lagi nampaknya yang bakal menamatkan zaman bujang. Seorang demi seorang berlalu. Meninggalkan aku dan yang lain-lain di belakang. Senyum. Tak apalah. Allah dah sediakan yang terbaik buat hambanya yang sorang ini. Apa perlu risau. Senyumlah! Andai kasih manusia kekal didunia, kasih Allah membawa ke syurga. Relax. Chill macam aku. Allah suka hambanya yang penyabar. *senyum lebar*

Dunia sekarang dah nampak terbalik kan? Baru tadi aku lihat post dari rakan-rakan fb yang sibuk mengupdate koleksi-koleksi minion dari cerita kartun terkenal Despicable Me. Anak-anak kecil dirumah sibuk leka dengan teknologi terkini. Game-game baru yang boleh didownload secara percuma di Google Playstore dibelek tanpa jemu. Si ibu dan ayah? Kakak dan abang yang dah besar-besar tonjang, masing-masing leka berdiri di luar McD berjam-jam lamanya semata-mata menunggukan patung kuning yang tak bernyawa. Kecil. Sekali dipijak.. Ha-ha. Kau sendiri dah boleh fikir apa yang bakal berlaku kan? Ahh..biarlah. Manusia. Punya macam-macam hobi yang tak terjangkau dek akal. Pada kita mungkin idea gila. Pada mereka, mungkin biasa-biasa saja. Minion tu comel apa. Jangan kepoh. Biarkan. Mungkin itu sesuatu yang membahagiakan mereka. Mengata orang macamlah kau tak ada hobi pelik-pelik pula.

Tak perlu runsing. Aku bukan mengata kau! *senyum sinis*
Kenapa? Terasa? Tak perlu rasanya. Aku sekadar mencoretkan isi minda. Tapi kalau kau nak terasa pun apa salahnya. Jangan jadi manusia yang tak mampu berfikir. Oppss.. Maaf. Aku terlanjur bicara. Bukan tak mampu berfikir. Tapi malas. Yang mereka tahu, dengar kata-kata orang. Sebab itulah manusia tipikal cepat melatah. Allah kurniakan akal buat manusia untuk digunakan. Bukan sebagai perhiasan. Eh, tapi kalau kau nak hiaskan akal kau cantik-cantik pun tak ada salahnya. Nanti, bila tiba raya boleh kau jadikan sebagai perhiasan di meja kopi. Sudah usai bertukar cerita sesama sanak saudara nanti bolehlah kau melatah tak keruan. Bak sang jalak yang tercabut ekor. Malulah. Saat itu orang diam bukan sebab tak mahu membantah. Tapi diam sebab penat ketawakan kau dalam hati.

0 comments: